PENGARUH PROSES DAN PENGAWASAN PEMBELAJARAN TERHADAP KINERJA AKADEMIK SISWA SEKOLAH MENENGAH ATAS RIVER STATE, NIGERIA

PENGARUH PROSES DAN PENGAWASAN PEMBELAJARAN TERHADAP KINERJA AKADEMIK SISWA SEKOLAH MENENGAH ATAS RIVER STATE, NIGERIA

Artikel ini merupakan penelitian John Nyem Okendu yang dilaksanakan di Daerah Degema, salah satu daerah diantara 23 daerah di Rivers State, Nigeria. Anuna (2004) mendefinisikan administrasi pendidikan sekolah sebagai proses terutama berkaitan dengan menciptakan, memelihara dan mengkoordinasikan sumber daya dan energi dalam sebuah lembaga pendidikan untuk tujuan mencapai tujuan yang telah ditentukan. Administrasi pendidikan juga merupakan pengelolaan sumber daya yang tersedia untuk pencapaian tujuan pendidikan.
Menurut Nwaogu (1980), administrasi pendidikan adalah proses di mana tenaga kerja yang tersedia, dana dan bahan pengajaran yang dimanfaatkan untuk mencapai tujuan pendidikan.
Administrasi pembelajaran adalah proses di mana prinsip-prinsip, metode dan praktek yang digunakan dalam pengaturan sekolah menengah dalam membangun, memelihara, dan mengembangkan lembaga-lembaga tersebut dalam realisasi tujuan organisasi itu. Ketika suatu rencana ditetapkan, maka tanggung jawab dari administrator pendidikan untuk mengatur sumber daya, memanfaatkan sumber daya dan sinkronisasi tindakan masyarakat untuk mengaktualisasikan rencana pendidikan tersebut.

Kebijakan Nasional Pendidikan (2004) menekankan perlunya untuk mengontrol kualitas pendidikan melalui pemeriksaan rutin dan pengawasan terus menerus terhadap pembelajaran dan layanan pendidikan lainnya. Dalam hal ini, supervisi dianggap sebagai program untuk meningkatkan kerja kelas melalui kunjungan langsung dan observasi. Supervisi pembelajaran juga dianggap sebagai proses meningkatkan pertumbuhan profesional guru, kurikulum dan meningkatkan teknik mengajar di kelas melalui interaksi demokratis antara guru dan pengawas.Ukeje (1992) berpendapat bahwa dalam pendidikan, pengawas dituntut untuk melakukan dua fungsi: yaitu perbaikan kurikulum dan peningkatan instruksi. Fungsi lainnya adalah pengembangan staf personalia, pengembangan personil siswa, manajemen bisnis sekolah dan pemeliharaan tanaman sekolah.
Efektivitas dan keberhasilan sistem pendidikan bergantung pada pengawasan yang efektif.  Selain mengawasi tugas kerja bawahan, supervisi juga merupakan tindakan membimbing, membantu, koordinasi, dan mengarahkan guru dan staf instruksional lainnya, sehingga program sekolah dapat ditingkatkan.
Proses pembelajaran dan supervisi banyak membantu dalam meningkatkan kinerja akademik siswa. Hal ini karena supervisi pembelajaran bertujuan untuk meningkatkan pengajaran dan pembelajaran melalui bimbingan dan perencanaan yang tepat, serta merancang cara untuk meningkatkan profesionalitas guru.
Menurut Ukeje, pembelajaran mengacu pada interaksi antara orang-orang, bahan, ide, pertunjukan dan materi dari lingkungan kurikulum. Melalui interaksi supervisor dapat mengetahui masalah pembelajaran yang dihadapi oleh guru. Setelah masalah telah diidentifikasi oleh guru dan kemudian didiskusikan dengan supervisor, solusi akan direkomendasikan oleh pengawas.
Ebiringha (1987) menyatakan bahwa administrasi dan supervisi pembelajaran mendorong guru untuk mengikuti perubahan dan inovasi dalam lingkungan yang dinamis. Supervisi pembelajaran membantu dalam kinerja akademik siswa dalam arti bahwa, dalam supervisi pembelajaran, supervisor melalui waktu menyelenggarakan seminar, workshop, konferensi, kursus jangka pendek dan jangka panjang bagi guru untuk memperbarui pengetahuan mereka. Ukeje (1979) menekankan bahwa pada pelatihan kerja dan penilaian dalam bentuk menilai rencana pelajaran, metode mengajar, menilai kemampuan guru dalam proses pengelolaan kelas dan evaluasi yang disediakan oleh supervisor untuk guru. Jika guru diperbarui dengan cara ini, kinerja akademik siswa juga akan meningkat.
Menurut Amaewhule (2005), cara guru mengelola kelasnya sering dianggap sebagai indeks efektivitas mengajar. Belajar adalah suatu kegiatan yang berlangsung dalam suasana yang bebas dari gangguan. Seorang guru tidak dapat dikatakan memfasilitasi belajar ketika mengelola kelasnya dalam lingkungan kacau seperti ketika siswa sedang tidur di kelas, saat siswa lalai atau terlibat dalam kegiatan yang mengganggu saat pelajaran aktif. Seorang guru yang baik harus mengamati perilaku ini dan mengendalikan mereka dansupervisi membantu guru tentang pengelolaan kelas ini.
Kinerja akademik siswa banyak tergantung pada bahan ajar yang digunakan. Hal ini karena bahan ajar memberikan petunjuk praktis dan nyata sehingga memudahkan pemahaman instruksi. Ezeocha (1990) menyatakan bahwa kunjungan kelas adalah salah satu tugas penting dari pengawas pendidikan.
Fungsi supervisor: melihat catatan guru, memeriksa bahan ajar mereka, mengawasi guru melakukan pengajaran di kelas, mengevaluasi kemampuan guru, mengidentifikasi problem pembelajaran, menawarkan perubahan, dan membantu guru menyadari potensi mereka untuk meningkatkan proses pembelajaran, serta memastikan bahwa guru tetap akurat dan up-to-date, menugasi guru untuk memberikan umpan balik pada para siswa atas kinerja mereka.

METODOLOGI PENELITIAN
Penelitian ini merupakan penelitian survey deskriptif, dibingkai dengan dua variabel independen; Proses pembelajaran dan pengawasan, yang ditopang oleh variabel dependen umum; prestasi akademik siswa sekolah menengah. Sampel penelitian ini adalah 77 orang guru dari 83 guru dalam populasi.
Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner terstruktur yang dirancang dan dikembangkan oleh peneliti. Kuesioner yang diisi dikumpulkan, disusun, dan diterjemahkan menjadi data numerik. Data selanjutnya diolah dengan teknik statistik t-test independent dan statistik korelasional Product Moment Pearson. Untuk mempercepat analisis data digunakan software SPSS.

TEMUAN DAN PEMBAHASAN
Hasil penelitian menunjukkan dua jenis hal. Ada beberapa temuan yang sesuai dengan teori akademik, sementara beberapa hal yang berbeda. Uji statistik yang dijalankan pada proses pembelajaran dan supervisi guru di kelas mengacu pada prestasi akademik siswa, menunjukkan hasil yang signifikan. Hasil ini mendukung temuan yang menunjukkan bahwa proses pembelajaran dan supervisi guru membuat perbedaan yang signifikan dalam kinerja siswa sekolah menengah. Sedangkan hasil dari uji supervisi pembelajaran dan perencanaan program akademik mendukung hipotesis nol (P <. 05) Hasil ini sangat bertentangan dengan penjelasan teoritis tentang supervisi pembelajaran dan perencanaan program akademik. Pada masalah pembelajaran, dalam kaitannya dengan supervisi, hasil tes tidak mendukung hipotesis nol dan hasil yang signifikan ini selaras dengan Anuna (2001) yang menyatakan bahwa proses pembelajaran dan materi pembelajaran yang relevan dapat memfasilitasi pemahaman.

KESIMPULAN
Hasil analisis data menunjukkan bahwa supervisi pembelajaran yang teratur memiliki pengaruh yang signifikan terhadap kinerja siswa. Supervisi pembelajaran memiliki hubungan yang signifikan dengan proses pembelajaran. Masalah pembelajaran memiliki hubungan yang signifikan dengan supervisi pembelajaran, dan proses pembelajaran guru di kelas memiliki pengaruh signifikan pada kinerja akademik siswa sekolah menengah. Sementara administrasi kelembagaan tidak memiliki dampak yang signifikan terhadap supervisi guru di kelas, supervisi pembelajaran tidak memiliki hubungan yang signifikan dengan perencanaan pendidikan dan perencanaan program akademik sekolah menengah di Degema, Rivers State.



No comments:

Post a Comment

Contact Us

Name

Email *

Message *

Back To Top